Empat Hari Kerja, Empat Kali Disiksa

Maksud hati mengadu peruntungan di negeri orang, apa daya, siksaan fisik yang diterima. Itulah nasib yang menimpa Biyanti marsono, seorang pekerja rumah tangga asal Indonesia. Biyanti menghiasi pemberitaan media Singapura seiring persidangan atas mantan majikannya yang juga pesohor negeri jiran itu, Juliana Ayob.

Ayob kini harus duduk di kursi pesakitan mempertanggungjawabkan perbuatannya. Dia kini meringkuk di penjara selama enam pekan dan membayar kompensasi pada Biyanti senilai 1.500 dolar Singapura.

Juliana Ayob, 34 tahun, adalah agen properti Singapura dan mantan desainer. Awal pekan ini, Hakim Pengadilan Distrik, Kamala Ponnampalam, memutus dirinya bersalah atas penganiayaan yang dilakukan antara tanggal 3 – 6 Januari tahun lalu di apartemennya di Bukit Merah Central.

Biyanti mulai bekerja padanya sejak 30 Desember 2008. Empat hari setelah bekerja, memakinya karena dianggap tak bisa memasak. Juliana kemudian menamparnya, mencubit lengannya dan menarik telinganya. Dia juga menggunakan sendok kayu untuk memukul hidung Biyanti dua kali, hingga berdarah. Kemudian hari berikutnya dia menendang Biyanti pada lutut kanan karena menyiapkan minuman yang terlalu manis.

Biyanti dianiaya lagi keesokan harinya. Pada 6 Januari, Juliana memutar dan menarik telinganya dan menghantam tengkuknya dengan sebuah buku. Dia kemudian melarikan diri dengan maksud bertemu agennya, namun tersesat di Safra Club di Telok Blangah Way di mana ia meminta bantuan.

Juliana bisa saja dipenjara sampai dengan tiga tahun dan denda sampai 7.500 dolar Singapura untuk masing-masing penganiayaan yang dilakukan.

Pos ini dipublikasikan di Kasus, Kriminal dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s